Fiqih

Makmum Masbuq di Belakang Shof yang Penuh

Syaikh Muhammad bin Sholih al-Utsaimin – rohimahulloh – ditanya:
Telah terjadi perdebatan antara jamaah sholat, jika ada seseorang yang terlambat masuk ke dalam masjid, lalu dia mendapati sholat telah ditegakkan dan barisan telah sempurna (penuh) sedangkan dia tidak mendapati satu tempat pun di dalam barisan sholat (shof), apakah boleh baginya menarik seseorang dari barisan yang telah sempurna itu agar dia bisa melaksanakan sholat? Ataukah dia sholat sendirian di belakang barisan? Atau apa yang hendaknya dia perbuat?

Jawaban:

Permasalahan ini, jika seseorang datang dan mendapati shof telah penuh, ada tiga bentuk tatacara,
Pertama, dia sholat sendirian (membuat shof sendiri -pent) di belakang shof.
Dua, dia menarik seorang dari shof agar sholat bersamanya.
Tiga, dia maju lalu sholat di samping kanan imam.
Inilah tiga tatacara jika dia masuk (mengikuti) sholat itu. Atau dia meninggalkan sholat berjamaah. Lalu mana yang dipilih dari perkara ini?
Lanjutkan membaca “Makmum Masbuq di Belakang Shof yang Penuh”