PENUTUP KEPALA KETIKA SHOLAT

Oleh: Syaikh Kholid bin Ali al-Musyaiqih – hafizhohulloh

Pertanyaan:
Menutup kepala ketika sholat, apakah merupakan sunnah ataukah hanya kebiasaan bangsa Arab?

Jawaban:
Alhamdulillah wash- sholatu was salaam ‘ala Rosulillah wa’ala Alihi wa Shohbihi ajma’in. Wa ba’du.
Kepala seorang laki-laki bukanlah aurat yang wajib untuk ditutup. Akan tetapi menutup kepala termasuk memperindah penampilan yang disukai dalam sholat. Berdasarkan firman-Nya ta’ala:

يَا بَنِي آَدَمَ خُذُوا زِينَتَكُمْ عِنْدَ كُلِّ مَسْجِدٍ


“Hai anak Adam, pakailah pakaianmu yang indah di setiap (memasuki) masjid.”
(al-A’raf: 31)

Syaikhul Islam – rohimahulloh – berkata, “Dan Alloh memerintahkan lebih dari menutup aurat dalam sholat, yaitu memakai perhiasan (pakaian yang indah). Dia mengaitkan perintah itu dengan istilah perhiasan bukan dengan menutup aurat, sebagai pemberitahuan bahwa hendaknya seorang hamba memakai pakaiannya yang paling indah ketika sholat.”

Maka jika menutup kepala pada suatu negri termasuk memakai perhiasan, berarti hal itu disukai. Namun jika pada suatu negri hal itu tidak termasuk memakai perhiasan menurut ‘uruf (adat kebiasaan) mereka, maka hal itu tidak disukai. Wallohu a’lam.

Sumber artikel (berbahasa arab):
http://www.almoshaiqeh.com/index.php?option=com_ftawa&task=view&id=32254&catid=&Itemid=35

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s